Search

Pengalaman naik kapal pelni ke Batam


Selama ini saya cuma pernah naik kapal ferry gede itu antara pelabuhan merak ke pelabuhan bakauheni. Tapi kemarin ini saya dapet kesempatan naik kapal penumpang KM Kelud rute Tj.Priok-Belawan (Medan). tapi saya cuma ikut sampai pelabuhan Sekupang (Batam).
DCIM100MEDIA
pose dulu sebelum naik kapal
Dari dulu sering banget liat berita di TV apalagi kalau udah musim mudik lebaran, penumpang memadati pelabuhan Tanjung Priok. Dalam hati saya mikir, yaampun masih ada aja ya orang yang naik kapal berhari2 di tengah laut. Padahal sekarang udah banyak banget penerbangan yang terjangkau. Tapi memang ternyata untuk beberapa orang, masih merasa naik kapal laut lebih menenangkan daripada naik kapal terbang? Yakin? hehehhe

Yang gak saya sangka di kapal ada:
  1. Kamar hotel:Alhamdulillah saya dapat kamar di ruang 1, yang harga tiketnya adalah Rp 999,000. Ya kan, udah lebih mahal daripada tiket pesawat ke Batam, lama perjalanannya juga jauh lebih lama.Tapi untuk kelas yang lain sih kalau gak salah paling murah itu sekitar 350rb-an. Kelas ekonomi yang tidur bareng2 sama orang lain, dan kamar mandinya pun bareng2. Itu harga resmi dari PT. Pelni. Entah kalau sama calo berapa. Ada juga kamar kelas 2 yang 1 kamar isi ber-4 dengan kamar mandi sendiri, dan kamar ber-6 tpai kamar mandi di luar.
    Kamar kelas 1 ini adalah kelas yang paling tinggi di kapal, kamarnya mirip2 kayak hotel. ada kasur 2, kamar mandi di dalem, meja kerja, lemari, bahkan ada TV layar datar. Yang agak kurang di kamar ini menurut saya adalah sprei dan sarung bantalnya yang udah kasar. sudah berpanen bulu2. selimutnya juga selimut kasar seadanya. Terus sialnya lagi, kenapa saya dapet kamar yang banyak kecoknya huhuhuhu.. karena ini trip gratisan, saya sabar2in aja, gak berani protes juga. Akhirnya saya minta obat semprot serangga ke awak kapal, tapi mungkin itu kecoak2 udah pada strong banget, masa disemprot gak mempan sih.. Tapi kenapa pas saya mengunjungi kamar teman saya, di sana kamarnya bersih aman sentosa tanpa kecoak 1 ekor pun, bahkan kamar di sebelah pun juga bebas kecoak. yah sudahlah nasib mungkin gara2 naik kapal gak baca doa hehehhe..
    DCIM100MEDIA
    kamar madinya 
    DCIM100MEDIA
    kamar tidurnya
  2. Alfamart: Gila ya virus Alfamart dan Indomart sudah menyebar kemana2, bahkan sampe di atas kapal. Alfamart di KM Kelud ini ada di deck paling atas, dan bisa jadi tempat nongkrong juga macam Alfamart di darat. hahaha cuma sayangnya barang2 yang dijual gak terlalu lengkap. Dan harganya juga bisa 2-3x lipat dari harga di darat. Malah denger2 cerita kalau perjalanan makin ke timur, harganya bakal lebih mahal.
    alfamart di tengah laut
    alfamart di tengah laut
  3. Makanan enak: Menurut saya ini yang paling membahagiakan selama saya di kapal. Karena saya naik kapal di kelas 1, jadi makananannya pun enak2 banget. Memang makanannya Indonesia banget sih, gak ada western food sama sekali. Tapi semuanya enak, gak ada yang gak enak. Ya mungkin karena pilihannya cuma itu aja kali ya.. hehehhee.. Tapi sebelum berlabuh di Batam, saya sempet ngobrol2 sama ibu2 yang naik di kelas ekonomi, dia ini tipe2 ibu2 yang merasa lebih aman naik kapal laut daripada naik kapal terbang. Dan yang lebih mirisnya dia cerita kalau di kelas ekonomi makanannya gak layak banget. potongan ikannya kecil banget, dan dimasaknya juga asal banget. kayak cuma direbus, dan akhirnya jadi basi dan bau. Jadi ngerasa bersalah banget kita enak2an di kelas atas makan masakan yang enak enak. Tapi yang di kelas ekonomi makanannya malah gak layak begitu
  4. Live music:Karena selama perjalanan ke Batam ini diisi dengan acara dari panitia, jadi saya gak ngerasa bosan. Bahkan malam2 setelah jam makan malam, di ruang makan kapal ada acara hiburan malam live music. Si mba penyanyi nya suaranya juga bagus. Tapi ya gitu deh, lagunya lagu2 jadul dan lagu daerah. Jadi saya gak bisa ikutan sing along. Lumayan sih emang untuk kapal yang tidak berwifi, hiburannya apalagi kalo gak nonton tv dan nyanyi2. Kalau yang suka baca buku ya silahkan bawalah buku 2-3 buku juga bisa kelas dibaca, tergantung lama perjalanan juga sih. Nah untuk penumpang yang kelas ekonmi, ada juga ruang bioskop dan ruang karaoke, tapi lebih kecil dan berasap rokok.
Yang pasti saya gak kapok pergi naik kapal laut. Soalnya pemandangan pas sunrise dan sunsetnya juga bagus banget. Dan karena sekarang udah ada gambaran, dan udah tau apa aja yang harus diperbekali dari rumah kalau mau naik kapal. Insya Allah tahun depan saya mau naik kapal lagi ke kepulauan Banda Neira di Maluku sana. Hihihi kira2 kuat gak ya 4 hari di kapal???